BERSITERU DENGAN KEMENKUMHAM, ARIEF PAPARKAN POLEMIK KEPADA WARGA - RANSEL
Headlines News :
Home » » BERSITERU DENGAN KEMENKUMHAM, ARIEF PAPARKAN POLEMIK KEPADA WARGA

BERSITERU DENGAN KEMENKUMHAM, ARIEF PAPARKAN POLEMIK KEPADA WARGA

Written By korantangsel.com on Friday, July 19, 2019 | 2:05 PM




TANGERANG RAYA,korantangsel.com- Polemik lahan aset Kementrian Hukum dan HAM (Kemenkumham) di Kota Tangerang semakin meruncing. Wali Kota Tangerang, Arief R. Wismansyah bahkan mengklarifikasi isu dan merunut awal ketidakharmonisan Pemkot Tangerang dengan Kemenkumham, yang merebak belakangan ke sejumlah tokoh masyarakat terkait perseteruan pihaknya dengan Kemenkumham. 

Wali Kota Tangerang, Arief R. Wismansyah memaparkan, jauh sebelum menjabat sebagai Wali Kota Tangerang tepatnya 2013 silam, benih perseteruan sudah nampak antara Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang dan Kemenkumham. Bahkan, kami (red-pemkot) pernah merasa dilangkahi Kemenkumham yang memberi izin pembangunan Kantor Pajak Pratama, dan Rupbasan tanpa koordinasi dengan Pemkot.

"Jadi kalau dia (red-Kemenkumham) bisa bangun seperti itu, gua juga bisa patokin. Apalagi beliau (Wahidin Halim) bangun gedung MUI bukan buat kepentingan Pemerintah Kota, tapi buat kepentingan para ulama dan juga kepentingan masyarakat, di situlah mulai terjadi konflik," kata Arief di Ruang Akhlakul Karimah, Puspemkot Tangerang, beberapa waktu lalu.

Kerenggangan kedua instansi berlanjut hingga kepemimpinan Arief di Kota Tangerang. Arief mengungkapkan, pihaknya kerap kali terjegal dalam upaya memanfaatkan aset Kemenkumham untuk masyarakat Kota Tangerang. Bahkan, berulang kali pihaknya meminta sejumlah fasilitas sosial atau umum (fasos-fasum) aset Kemnkumham diserahkan sebagaimana aturan yang berlaku."Lahan kemenkumham ini semua (fasos-fasum) sudah kita cek tidak ada satu pun yang sudah diserahterimakan," katanya.

Tepat di tahun  2019, hubungan antarinstansi tersebut kembali memanas. Buntutnya, Menteri Hukum dan HAM, Yasona Laoly menuduh Pemerintah Kota Tangerang sengaja menetapkan lahan yang kini terbangun Polteknik Ilmu Pemerintahan sebagai lahan sawah. Faktanya, pentapan lahan yang berada dekat Pusemkot Tangerang tersebut berdasarkan rekomendasi Kementrian Agraria dan Tata Ruang (ATR).

"Terakhir ATR sudah mengeluarkan rekomendasi, jadi Pak Menteri ambil diskresi: Ya sudah jalanin saja sesuai dengan Perda Provinsi dan Perda Kota Tangerang," ungkap Arief. 

(korantangsel.com,dens)



Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Note: Only a member of this blog may post a comment.

 
Support : Editor Website
Copyright © 2011. RANSEL - All Rights Reserved
www.korantangsel.comBeranda|Info Iklan

INFORMASI SEPUTAR KOTA TANGERANG SELATAN DAN SEKITARNYA