PENGEMBANG SUMMARECON SERPONG BANGUN SISTEM HIDROTERMAL PERTAMA DI INDONESIA - RANSEL
Headlines News :
Home » » PENGEMBANG SUMMARECON SERPONG BANGUN SISTEM HIDROTERMAL PERTAMA DI INDONESIA

PENGEMBANG SUMMARECON SERPONG BANGUN SISTEM HIDROTERMAL PERTAMA DI INDONESIA

Written By ADMIN on Sunday, October 9, 2016 | 5:42 PM

Summarecon Serpong
NASIONAL,korantangsel.com- Kepedulian terhadap sampah, pengembang Summarecon Serpong membangun mesin pengolah sampah dengan sistem hidrotermal pertama di Indonesia, tepatnya di Kampung Carang Pulang, Kelurahan Medang, Kecamatan Pagedangan, Kabupaten Tangerang, beberapa waktu lalu.

President Director Summarecon Adrianto P Adhi mengatakan, pembangunan alat yang bekerja sama dengan PT Shinko Teknik Indonesia ini, berdiri di atas tanah seluas 5000 meter persegi. Dimana, alat tersebut mampu mengolah sampah menjadi biomassa yang dapat digunakan menjadi bahan bakar pengganti batu bara, namun lebih ramah lingkungan.

"Pengolaah biomassa yang teknologinya diadopsi dari Jepang ini, merupakan salah satu langkah untuk membantu pemerintah dalam mengatasi masalah sampah," katanya dalam peresmian KSO Pengolahan Biomassa.

Adrianto menjelaskan, teknologi Hidrotermal Treatmen adalah teknologi yang sedang berkembang pada pengolahan sampah dengan karakteristik tercampur yang dikembangkan PT Shinko Teknik Indonesia. 

Sistem pengolahan Hidrotermal ini, lanjutnya menggunakan sebuah reaktor yang dimasukkan uap bertengangan tinggi, sehingga semua jenis sampah yang tercampur diolah menjadi biomassa yang berbentuk seperti bubur.

“Setelah diperoses, produk yang dihasilkan akan dikeringkan di bawah matahari selama 2-4 hari. Kemudian produk ini dapat digunakan menjadi bahan bakar alternatif, kalori yang dihasilkan cukup tinggi, sehingga dapat mem-back upprosesnya sendiri dengan menggunakan produk tersebut,” ucapnya.

Sementara itu, Executive Director Summarecon Serpong Magdalena Yuliati menuturkan, nilai total investasi untuk pengolahan biomassa ini sekitar Rp 50 miliar, dimana sekitar Rp 10- 20 miliar untuk peralatannya, sedangkan sisanya untuk infrastruktur.

“Proses pembangunan dan pengembangan alat ini sampai beroperasi memakan waktu hingga tiga tahun. Prosesnya tidak mudah. Namun sebagai pihak swasta, kami ingin mencari teknologi proses sampah yang bagus dan tidak ingin membenani pemerintah,” katanya.

Untuk saat ini, pengolahan biomassa ini hanya digunakan untuk sampah di kawasan pengembangan Summarecon Serpong. Adapun sampah yang diolah untuk kawasan tersebut sekitar 25 ton per hari.

(korantangsel.com,mulyadi)


Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Note: Only a member of this blog may post a comment.

 
Support : Editor Website
Copyright © 2011. RANSEL - All Rights Reserved
www.korantangsel.comBeranda|Info Iklan

INFORMASI SEPUTAR KOTA TANGERANG SELATAN DAN SEKITARNYA